Makna Dan Penjelasan Rukun Islam Yang Wajib Di Ketahui Umat Muslim

Rukun Islam merupakan sebuah pondasi dasar bagi seorang muslim, jika salah satu dari ke lima pondasi ini rusak maka keislaman seseorang tersebut juga akan rusak.
makna dan penjelasan rukun islam

Ibarot yang menyebutkan bahwa rukun islam itu di ibaratkan sebuah pondasi bangunan adalah hadis Nabi yang di riwayatkan oleh Imam Bukhori dan Muslim, perhatikan hadis berikut:

Abdullah bin Umar RA telah meriwayatkan sebuah hadis dari ayahnya Ibnu Umar yang bercerita sebagai berikut: Saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda :
hadis nabi muhammad saw

Yang artinya: Islam itu didirikan atas lima perkara, yaitu bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad SAW adalah hamba serta Rasul-Nya, menegakkan shalat, menunaikan zakat, melaksanakan haji, dan berpuasa di bulan Ramadhan. (H.R Bukhori Muslim)

Dari penjelasan hadis diatas bisa kita ambil penjelasan bahwa tatkala sesorang hendak mendirikan atau membangun sebuah rumah, hal yang pertama yang harus di dilakukannya adalah membangun sebuah pondasi dan tiang-tiangnya, setelah itu baru membangun bagian-bagian yang lainnya, kenapa demikian?? karena sebuah bangunan rumah tidak akan bisa berdiri dengan tegak tanpa adanya sebuah pondasi yang kuat dan kokoh.

Jika ada seseorang yang membangun rumah tanpa adanya sebuah pondasi yang kuat dan kokoh, maka dipastikan bangunan tersebut tidak akan lama bertahan atau akan segera runtuh di terpa badai dan hujan lebat, kita juga telah mengetahui bahwa tidak ada satu bangunan rumah yang di dirikan tanpa adanya sebuah pondasi yang kuat dan bertiang.

Dalam hadis diatas di jelaskan pula bahwa Rasulullah SAW telah menggambarkan Islam seperti sebuah bangunan yang harus memiliki sebuah pondasi dan tiang yang kuat, beliau juga menjelaskan bahwa pondasi, tiang serta pilar pada Islam itu ada lima, jika seorang muslim kehilangan salah satu dari ke lima pilar tersebut makan bangunan keislamannya akan berkurang, oleh karena itu, kita sebagai seseorang muslim harus benar-benar berusaha dalam menjanga dan merawat ke lima pilar yang telah di sebutkan Rasulullah SAW dalam hadis diatas.

Ke lima pondasi dan pilar Islam yang di sebutkan Nabi Muhammad SAW tersebut adalah sebagai berikut:
  1. Sahadatain (Bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bersaksi bahwa Nabi Muhammad SAW adalah hamba serta utusannya)
  2. Menunaikan Shalat
  3. Membayar Zakat
  4. Melaksankan ibadah haji bagi yang mampu
  5. Berpuasa di bulan Ramadhan
Lima hal diatas merupakan pondasi dan tiang agama Islam, untuk itu kita sering mendengan bahkan sering mengatakan bahwa shalat merupakan tiangnya agama, sedangkan perkara lain seperti jihad fisabilillah dan lainnya merupakan sebuah perkara tambahan serta penguat saja, jika seseorang kehilangan salah satu atau meninggalkannya, maka bangunan keislamannya hanya berkurang saja tidak sampai menyebabkan runtuh atau roboh, berbeda halnya jika seseorang tersebut meninggalkan syahadatain, shalat ataupun salah satu dari kelima rukun Islam diatas, maka keIslamnya telah hilang dan harus di perbaharui lagi dengan mengucapkan syahadatain.

Untuk mengetahui penjelasan lebih detailnya terkait ke lima pilar dan pondasi Agama Islam (Rukun Islam) akan mimin jelaskan satu persatu secara berurutan, silahkan anda simak penjelasan berikut ni:

1. Makna Syahadatain


Syahadatain adalah dua kalimat persaksian yang terdiri dari syahadah at-tauhid dan syahada ar-rasul , Syahada at-tauhid merupakan sebuah perkataan atau persaksian bahwa tidak ada tuhan selain Allah yang berhak di sembah, sedangkan syahadah ar-rasul sendiri adalah persaksian terhadap kerasulan Nabi Muhammad SAW.
tasyahud atau sahadat

Bisa dikatakan bahwa seseorang muslim yang meyakini dan menyatakan bahwa Aku bersaksi kepada Allah bahwa hanya dialah satu-satunya Tuhan yang tidak mempunyai sekutu baginya dan aku mengingkari setiap sesuatu baik patung dan berhala serta apa saja yang disembah selain Allah, demikian juga aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad SAW adalah Nabi dan Rasul Allah yang terakhir.

Dari pernyataan diatas bisa di artikan bahwa seorang muslim telah percaya dan mengimani tehadap semua rasul termasuk Nabi Muhammad SAW yang merupakan rasul yang terakhir dan penutup dari semua rasul Allah.

Selain itu, dia juga harus mengakui bahwa agama Islam adalah agama penutup dari semua agama yang ada di dunia ini, tidak ada Rasul setelah Nabi Muhammad SAW dan tidak ada agama setelah agama Islam.

Keterangan dari pernyataan di atas bisa kita tarik kesimpulan bahwa makna syahadatain merupakan pernyataan keimanan seseorang terhadap Tuhan dan Rasulnya, oleh karena itu pondasi yang pertama kali harus di bangun guna untuk memperkuat keislaman seseorang tersebut adalah persaksian keimanan terhadap Tuhan yang menciptakan dan rasul yang di utusnya.

2. Makna Menunaikan Shalat


Sebelum kita membahas lebih jauh terkait pilar agama Islam yang disebutkan hadis diatas, sebaiknya kita menetahui lebih dulu tentang definisi dari shalat, pengertian shalat menurut bahasa adalah "Do'a", sebagaimana diartikan oleh orang-orang Arab sebelum Islam datang, tatkala Islam datang pengertian atau makna shalat tersebut berubah.

Dengan kata lain definisi shalat menurut istilah adalah sebuah perkataan dan perbuatan dengan beberapa syarat dan rukun tertentu yang diawali dengan takbirotul ikhram dan diakhiri dengan membaca salam.
melaksankan shalat 5waktu
Maksud perkataan dari pengertian shalat diatas adalah membaca al-Fatikhah dan membaca Tasyahud, sedangkan maksud perbuatan sendiri adalah melakukan ruku, sujud dan duduk untuk bertasyahud.

Seperti yang di sebutkan diatas, bahwa shalat memiliki rukun, sunah dan syarat-syarat tertentu, rukun dinamakan juga dengan fardhu atau wajib, artinya hal-hal yang harus dikerjakan, jika seseorang muslim mengerjakan shalat tanpa melaksankana rukun atau syaratnya, maka shalat yang dikerjakan tersebut tidak sah, seperti contohnya seseorang  tidak membaca surah al-fatihah dan tidak melakukan sujud, atau ruku.

Namun berbeda dengan sunah-sunah shalat, kenapa demikian??..karena sunah shalat adalah hal-hal yang apabila jika tidak dilaksankanan maka shalatnya masih tetap sah atau tidak batal, namun jika sunah-shalat tersebut dikerjakan, maka akan mendapatkan pahala yang besar dari Allah SWT, misalnya membaca surat pendek dari ayat al-qur'an dan membaca tasbih ketika sujud ataupun ruku.

Sedangkan yang dimaksud dengan syarat shalat adalah suatu perkara yang harus ada dan terpenuhi agar shalatnya menjadi sah, atau dengan kata lain syarat sahnya shalat adalah segala sesuatu yang harus dikerjakan sebelum melaksankana shalat, seperti halnya melakukan bersuci atau berwudu dan lain sebagainya

3. Makna Zakat


Pengertian zakat menurut orang Arab sebelum Islam datang adalah berkembang dan bersih atau suci, namun tatkala Islam datang pengertian tersebut berubah menjadi sebuah istilah untuk sebagian harta yang dikeluarkan oleh orang muslim sesuai dengan perintah Allah SWT.
zakat
Dalam syari'at Islam, zakat berarti sesuatu yang dikeluarkan oleh sesorang dari hak Allah SWT, dengan mengharapkan perkembangan (bertambah) dan kesucian harta serta kekayaannya.

Hukum zakat sendiri adalah wajib bagi setiap orang muslim yang telah memenuhi syaratnya, selain itu mengeluarkan zakat termasuk salah satu dari pilar agama Islam (rukun Islam) yang jumlahnya ada lima diatas.

Berkaitan dengan hal itu, Allah SWT menyebutkan kata zakat setelah kata shalat pada 27 tempat dalam Al-Qur'an sedangkan penyebutan kata zakat sendiri dalam al-Qur'an sebanyak 30 kali.


4. Makna Ibadah Haji


Definisi haji dalam bahasa Arab adalah menyengaja, sebagaimana orang-orang Arab mengartikannya, sedangkan definisi haji menurut syari'at Islam adalah berniat dengan sengaja untuk mengunjungi Ka'bah untuk melaksankan rukun dan sunnah haji.

ibadah haji dan umrah
Ibadah haji juga sama memiliki syarat dan rukun yang harus dipenuhi oleh orang-orang muslim yang hendak melaksankana ibadah haji ini, sedangkan untuk rukun dan syarat haji akan mimin jelaskan pada bab tersendiri dari ibadah haji

5. Makna Puasa Ramadhan


Pondasi Islam yang terakhir yang disebutkan dalam hadis Nabi Muhammad SAW diatas adalah berpuasa di bulan suci Ramadhan.

Dalam bahasa Arab, puasa diartikan meninggalkan sesuatu, sedangkan dalam syari'at Islam puasa bermakna menahan, yaitu meninggalkan makan minum dan juga menahan diri untuk tidak melakukan hubungan suami istri pada waktu tertentu yang sudah di syariatkan yaitu dari terbitnya fajar shadiq sampai terbenamnya matahari.
puasa ramadhan

Puasa adakalanya yang wajib dan ada juga yang sunnah, puasa wajib seperti puasa pada bulan Ramadhan dan puasa nadzar seperti yang sudah dijelaskan oleh Nabi Muhammad SAW.

Selain itu, ada juga puasa yang tidak di wajibkan (sunnah) seperti puasa pada hari Asyura (pada buan Muharram) dan puasa pada hari arafah serta pusa sunnah yang lainnya.

Agama Islam di ibaratkan sebuah bangunan yang harus memiliki pondasi dan tiang, pondasi, tiang dan pilar agama Islam itu ada lima (5), jika seorang muslim kehilangan salah satu dari kelima pondasi tersebut, maka kuranglah bangunan keislamannya.

Oleh sebab itu, bangunlah pondasi keislaman kita dengn sebik mngin agar keislaman yang ada pada diri kita akan semakin kokoh dan kuat sehingga walau zaman sudah berubah dengan pondasi dan pilar keislaman yang kuat dan kokoh tidak akan bisa di goyangkan bahkan dirobohkan dengan perubahan jaman yang semakin carut marut ini.

Demikian pembahasan ini, semoga dengan adanya Makna dan penjelasan terkait Rukun Islam ini bisa menjadikan kita muhasabah dan berbenah diri untuk mencapai ridho illahi.


Post a Comment

Previous Post Next Post
close